Dek, Tolong seret abang ke KUA !!

diambil di google

Gak tau kenapa habis subuhan jadi pengen nyetatus soal nikah .Mungkin efek dari meme yang begitu riuh menganjurkan agar cepat nikah di medsos. Meski terkesan bercanda, efek meme ini mirip iklan. Semakin sering ngeliat, kelaman pasti pengen juga. Pengen dan punya pacar sih gak papa, lah kalau gak punya mau nyeret sapa ke KUA ?

Karena meme itulah saya jadi pengen nulis.Nulisnya tentu nulis opini, karena saya belum pernah nikah. Tapi di era teknologi infomasi, pengemar Erdogan bisa cerita soal kudeta Turki tanpa harus ke Turki kan? Fans Jonru juga gak harus ke Gaza dulu untuk nyiyirin Zionis Israel, iya gak?. So, saya gak harus nikah dulu untuk bikin tulisan tentang pernikahan. Oke klir yah.

Dan bila tidak suka dengan tulisan saya, tolong jangan argumentum ad hominem atau Kill the Messengger, menyerang saya hanya karena jomblo.Meski jomblo, tapi insyaallah saya jomblo karena Allah, soalnya setelah baca kitab koh Felix: Udah Putusin Aja. Dan demi alasan untuk lebih baik, saya nekat mutusin pacar satu – satunya, soalnya takut di putusin duluan. Setelah itu saya hidup dalam sunyi yang berkepanjangan.

Eh kok jadi curhat. Tapi intinya jangan ragukan kepakaran saya soal dunia cinta dan pernikahan. Bila masih ragu, kamu saya tantang debat terbuka di Istanbul sembari nonton Kudeta.

Oke, jadi begini.

Saya gak sepakat bila syarat menikah harus mapan dulu. Punya kerjaan dan punya harta. Syarat nikah yang penting ya harus punya calon dulu, kan percuma mapan juga kalau calonnya gak ada.Melakukan verifikasi calon juga gak kalah penting . Pastikan jenis kelaminnya beda dengan yang kamu punya. Karena memastikan perbedaan kelamin itu jauh lebih penting daripada memastikan dia beriman apa tidak.

Jadi jangan dengerin motivator kapitalistik, yang memandang apapun serba rasional dan matematis. Kalau udah pengen nikah, ya nikah aja. Lagi kuliah pengen nikah, ya kawin aja. Rektor gak ngelarang kok nikah nyambi kuliah. Lalu gimana dong ngasih makan Istri kalau udah nikah ?. Lah kok bingung, ya pake nasi lah masak pake beras emangnya ayam.

Kalau udah nikah ada baiknya kamu lupain tuh anjuran pemerintah, dua anak cukup. Yang nikah kan kamu, yang ngejalanin hidup kamu, yang cari makan kamu ngapain pemerintah ngatur – ngatur. Kalau bikin anak itu gampang, atau malah hobbi yang bikin aja sesukanya. Kalau istri kamu sudah gak sanggup ngelahirin, kan bisa pakai istri yang lain. Iya gak? kan jatahnya emfat.

Kalau nanti sudah punya anak jangan takut gak bisa kasih makan. Khawatir hari esok tidak bisa makan, kata Sudjiwo tejo, itu sama dengan menghina Tuhan. Jadi jangan sampai kamu menghina Tuhan hanya karena makanan. Yakinlah Allah itu mencukupi rezekimu. Anak istrimu pasti doyanku di kasih makan Burger King atau Pizza, jadi jangan khawatir. Soal kamu gak punya duit, ya kerjalah mosok bikin doang rajin tapi giliran kerja malas.

Nih ya, tak kasih contoh. Setiap liburan kaya gini saya gak punya temen sebaya, soalnya mereka sudah pada nikah muda. Dan sudah beranak pinak pula. Padahal mereka itu cuma buruh sawit, penghasilan tidak seberapa, tapi mereka berani nikah. Dan anak istrinya hidup aja tuh, setiap tahun anaknya rutin nambah bahkan istrinya juga. Sebuah sinyal jika hidup mereka sejahtera.

Di desa saya nikah muda dan beranak pinak sebanyak mungkin memang dianjurkan. Soalnya luas wilayah dengan jumlah penduduk tidak sebanding.Jadi kudu nambah umat. Suasana desa yang sunyi dan kurang hiburan membuat siapapun betah untuk beranak pinak. Nikah muda, selain terhindar dari mudharat juga mendatangankan banyak kebahagiaan seperti di desa saya.

Maka contoh apalagi yang kamu dustakan, hah ! Ayo nikah.

Jadi bagi yang udah punya pacar ayo di halalin. Kalau si dia gak mau silahkan ente seret ke KUA kaya di meme itu. Eh, itu serius lho. Gini lho logikanya, nih hari adalah era persaingan bebas. Persaingan keras tidak hanya terjadi di lini ekonomi tapi juga lini pencarian istri. Kalau kamu telat ngehalalin nanti bisa ditikung orang. Cukuplah kita belajar dari Marques yang terjengkang dijejek Rossi dalam drama tikung menikung untuk merasakan betapa getirnya ditikung.

Trus gimana dong kalau gak punya pacar?. Idih, pake nanyaa lagi. Ya carilah masak iya mau jomblo terus. Percayalah setiap manusia punya jodoh masing – masing dan silahkan ikhtiar dengan beragam cara : Nikung kek, dipelet kek, maksa kek atau gimana kek yang penting dapet. Dan kalau masih gak dapet juga mungkin Jodohmu sudah di aborsi.

Jadi buat Fajar, Catur dan Arigus Wahyu teruslah berusaha. Jangan putus asa. Jadilah lelaki yang baik,tataplah masa depan yang lebih gemilang bersama pasangan. Sekarang harga sabun naik lho, mosok mau pake sabun colek.

Dan untuk kamu yang terlanjur nikah muda, bersyukurlah karena diluarsana masih banyak yang nikah tua saja susah. Dan untuk kamu, perempuan, yang pengen nikah tapi belum punya calon tolong seret abang ke KUA dek, tolong !!!

One Response

  1. Kangtoer
    22/07/2016

Leave a Comment

Datasiana Reportasiana Swarasiana Translasiana
Permasalahan Pangan Indonesia
Yang Perlu Dicatat Setelah Hari Pangan Berlalu dengan Kesunyian
Albert Camus
Pidato Kebudayaan Nobel Sastra Albert Camus
CPNS
Yang Tidak Bisa Diremehkan dari CPNS
Usia 24 Bagi Seorang Perempuan
Yang Menyebalkan di Usia 24 Bagi Seorang Perempuan
Larangan Bersedih Bagi Jomblo di Republik Ngapak
Doa Pilihan untuk Jomblo
Lima Do’a Pilihan untuk Jomblo di Malam Takbiran
4 Gaya dalam Mencintai
4 gaya dalam mencintai yang Dilakukan Orang Modern ini
Lambang_PKI
Kebangkitan PKI, Diskusi, dan Musuh-musuh Imajiner Kita
Kesadaran magis
Dari Paradigma Reformasi ke Transformasi: Peta Kesadaran Freire
Renungan Calon Sarjana
Dari Bung Kris, untuk Calon Sarjana
Malam Jum'at Sunnah Rasul
Malam Jum’at dan Sunnah Rasul bagi Jomblo
hijrah
Spirit Hijrah yang (bisa) Salah Arah
wanita zaman jahiliyah
Fakta Lain Seputar Derajat Wanita pada Zaman Jahiliyah dan Adab pada Keluarga Rasulallah
Terkuaknya Saracen
Terkuaknya Saracen dan Perintah Islam dalam Berhati-hati Menyikapi Berita